Target untuk mencatat kemenangan diperoleh tim arahan Emral Abus Persib Bandung setelah menekuk tuan rumah New Radiant pada lanjutan AFC Cup, Rabu (29/4) di National Stadium Male, Maladewa. Gol tunggal M. Ridwan cukup untuk memastikan Maung Bandung lolos dari grup H mendampingi Ayeyawady United.

Emral mengungkapkan, bermain dibawah cuaca panas hingga mencapai 39 derajat celcius di hari pertandingan membuat para pemain cepat kelelahan menjalani laga. Hal itu bisa terlihat pada babak pertama, menurutnya para pemain sudah mulai kecapean di babak tersebut, namun terbantu dengan adanya istirahat. “Sudah pasti, cuaca panas menguras tenaga mereka. Terlihat di akhir babak pertama mereka kelelahan, tapi terbantu dengan istirahatnya itu,” tutur Emral saat konfrensi pers usai laga.

Pada babak kedua, adanya pergantian pemain membantu menjaga stabilitas permainan, terutama New Radiant yang terlihat habis-habisan ingin mencetak gol. Sayangnya dewi fortuna belum menghampiri skuat arahan Sobah Mohammed. “Kemudian babak kedua pergantian pemain juga yang 3 orang itu bisa membantu menjaga stabilitas permainan,” katanya.

Pelatih 56 tahun ini pun menambahkan, tidak bermaksud memasukkan Dedi dan Taufiq untuk total bertahan, melainkan untuk menjaga performa tim agar tidak timpang karena terkurasnya tenaga. “Itu normal, pergantian untuk Firman memang si Dedi dan Taufiq untuk posisi itu. Kita enggak instruksikan untuk main bertahan,” tukasnya.