Berita Bola Hari Ini: 3 Fakta Menarik Kemenangan Persib

3 Fakta Menarik Kemenangan Persib Atas PBR
meneruskan tren positif di awal gelaran QNB League 2015. Setelah memenangi pertandingan pertama melawan Semen Padang, skuat Pangeran Biru kembali menjamu Pelita Bandung Raya (PBR) di Stadion Si Jalak Harupat dan mengakhiri pertandingan dengan kemenangan tiga gol tanpa balas.

Kemenangan atas PBR membawa Persib ke puncak klasemen sementara QNB League 2015 dengan raihan 6 poin dari 2 pertandingan. Sedangkan PBR yang baru meraih 1 poin dari 2 laga harus puas berada di posisi 13. Berikut ulasan statistik pertandingan oleh Labbola.
PBR Menekan di Babak Pertama

Menghadapi PBR, coach Djadjang Nurjaman menurunkan skuat terbaiknya. Dimotori oleh Firman Utina dan Makan Konate dalam skema 4-3-3, Persib langsung menekan sejak awal pertandingan. Meskipun unggul secara kualitas, lini serang Persib tak mampu berbuat banyak menghadapi ketatnya pressing dari pemain PBR dan begitu pula sebaliknya.

Ketatnya pertahanan membuat kedua tim lebih sering memperagakan umpan-umpan pendek menuju sisi sayap yang kemudian diakhiri dengan umpan silang ke kotak penalti. Tercatat sepanjang babak pertama, Persib melakukan 226 kali passing dengan persentase kesuksesan 83% dan 3 kali tembakan dengan hanya satu yang mengarah ke gawang PBR.

Imbang tanpa gol di paruh pertama, Persib tancap gas di babak kedua. Dengan mengandalkan kecepatan dan akselerasi duo Atep-M. Ridwan di sisi sayap yang ditopang oleh Makan Konate yang dibebaskan bergerak di lini tengah, alur serangan Persib menjadi lebih bervariasi.

Umpan-umpan pendek menuju sisi sayap yang sering diperagakan di babak pertama, kali ini divariasikan dengan umpan-umpan daerah menuju kotak penalti PBR. Terbukti dengan catatan hanya melakukan 154 kali passing, berkurang drastis dengan yang terjadi di babak pertama.
Persib Melakukan Pergantian Pemain yang Tepat

Masuknya Dedi Kusnandar menggantikan Firman Utina dan M. Taufiq yang menggantikan Atep di pertengahan babak kedua mempertegas keinginan coach Djanur memenangi pertandingan ini. Keduanya bahkan berkontribusi atas dua gol tambahan yang diciptakan Maung Bandung.

Dedi Kusnandar memberikan assist pada Makan Konate melalui tendangan pojok dan Taufiq melengkapi kemenangan Persib melalui golnya di menit 83. Sepanjang babak kedua, Persib mencatatkan tujuh kali tembakan dengan tiga di antaranya mengarah ke gawang dan berbuah gol.

PBR secara statistik tidak bermain buruk. Labbola mencatat tim yang pada musim ini bermarkas di Bekasi ini mengungguli Persib dalam penguasaan bola yaitu sebanyak 55% berbanding 45%. Namun demikian, lini pertahanan yang digalang oleh Vladimir Vujovic dan Achmad Jufriyanto terlalu tangguh untuk lini serang PBR.

Praktis pemain-pemain PBR lebih sering mengalirkan bola di lapangan tengah atau melakukan percobaan tembakan dari luar kotak penalti Persib. Tercatat selama 90 menit, PBR total melakukan 382 kali umpan sukses dari total 457 kali dan 11 tembakan dengan hanya 3 yang mengarah ke gawang I Made Wirawan.

You may also like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *